Menggali Lebih Dalam: Memahami Gejala Fisik dan Emosional Saat Serangan Kecemasan

Ilustrasi. (Foto: jawapos)

Serangan kecemasan bukan hanya pengalaman emosional, tetapi juga manifestasi fisik yang melibatkan sistem saraf, hormon stres, dan respons tubuh yang diaktifkan. Peningkatan denyut jantung, pernapasan yang memburu, dan rasa tegang di seluruh tubuh menciptakan sensasi yang sulit dijelaskan, demikian dilansir dari informasi Healthline.

Ketika serangan cemas melanda, pikiran seringkali diwarnai oleh ketakutan yang mengguncang tanpa henti. Gejolak emosional ini sering disertai oleh gejala fisik seperti gemetaran, keringat berlebihan, dan terkadang nyeri di area dada.

Saat kecemasan kambuh, tubuh dan pikiran mengalami serangkaian reaksi fisiologis dan emosional yang dapat bervariasi dari satu individu ke individu lainnya. Menurut laman Medical News, berikut adalah beberapa gejala dan perubahan yang mungkin terjadi:

Aktivasi Respons “Fight or Flight”

Sistem saraf simpatis, yang terlibat dalam respons “fight or flight,” diaktifkan secara berlebihan. Hal ini menyebabkan pelepasan hormon stres seperti kortisol dan adrenalin, meningkatkan denyut jantung, meningkatkan tekanan darah, dan mempersiapkan tubuh untuk menghadapi ancaman yang dirasakan.

Peningkatan Denyut Jantung dan Pernapasan

Denyut jantung dan pernapasan dapat meningkat secara drastis sebagai respons alami tubuh untuk meningkatkan suplai oksigen dan energi dalam menghadapi situasi yang dianggap berbahaya.

Peningkatan Keringat dan Getaran Tubuh

Tubuh dapat mengalami peningkatan produksi keringat sebagai respons terhadap peningkatan suhu tubuh. Selain itu, seseorang dapat merasakan getaran atau gemetaran pada tubuh, terutama pada tangan atau kaki.

Perasaan Tidak Nyaman atau Panik

Individu yang mengalami kecemasan kambuh sering merasakan perasaan tidak nyaman yang intens atau bahkan panik. Perasaan ini dapat melibatkan rasa takut yang tidak dapat dijelaskan atau perasaan kehilangan kendali.

Sulit Berkonsentrasi dan Gangguan Pemikiran

Kecemasan dapat menyebabkan kesulitan untuk berkonsentrasi dan fokus. Pikiran dapat terasa kacau atau dipenuhi oleh ketakutan dan kekhawatiran yang sulit untuk dikendalikan.

Gejala Fisik Tambahan

Selain peningkatan denyut jantung dan pernapasan, gejala fisik lainnya dapat mencakup sakit kepala, nyeri otot, gangguan pencernaan, atau sensasi di dada, yang kadang-kadang mirip dengan gejala serangan jantung.

Perasaan Terisolasi atau Keinginan untuk Menghindar

Saat kecemasan kambuh, seseorang mungkin merasa terisolasi atau memiliki keinginan untuk menghindari situasi atau tempat tertentu yang dianggap memicu kecemasan. Hal ini dapat memengaruhi aktivitas sehari-hari dan kualitas hidup secara keseluruhan.

Kesulitan Tidur atau Insomnia

Kecemasan yang kambuh dapat memicu kesulitan tidur atau insomnia. Pikiran yang terus-menerus berputar atau perasaan cemas dapat mengganggu kemampuan untuk tidur dengan nyenyak.

-
mgid.com, 846953, DIRECT, d4c29acad76ce94f