Asisten I Pemkab Natuna Hadiri Rapat Evaluasi Kasus Stunting

Berfoto bersama usai kegiatan di Ruang Aula Hotel Natuna, Jumat (9/12/2022). (Foto: zani)

NATUNA (marwahkepri.com) – Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Pengendalian Penduduk Keluarga Berencana (P3AP2KB) Kabupaten Natuna, menggelar rapat diseminasi evaluasi hasil tindak lanjut audit kasus stunting dan monitoring stunting yang dilakukan oleh Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) Provinsi Kepulauan Riau di Kabupaten Natuna, bertempat di Ruang Aula Hotel Natuna, Jumat (9/12/2022).

Turut hadir dalam acara tersebut Kepala Dinas DP3AP2KB Natuna, Ketua TPPS Provinsi Kepulauan Riau, Kepala Dinas Kesehatan, Kepala Dinas Sosial, Kepala BP3D, Kepala Bidang PIKP Dinas Komunikasi dan Informatika, Kepala RSUD Natuna, Kepala Puskesmas Ranai, serta para tamu undangan.

Acara tersebut dibuka langsung oleh Asisten l Bidang Pemerintahan dan Kesejahteraan Kabupaten Natuna Khaidir.

“Kegiatan audit kasus stunting dan monitoring stunting di Kabupaten Natuna adalah kegiatan yang bertujuan agar kita bisa mengetahui apa saja faktor-faktor yang mengakibatkan terjadi angka stunting di daerah tersebut,” ujarnya membuka sambutan.

Khaidir mengatakan dari kegiatan audit kasus stunting akan manjadi bahan evaluasi kedepannya.

“Kegiatan audit stunting menjadi upaya yang sangat strategis dalam penanggulangan stunting secara komprehensif sebagai bagian dari monitoring dan evaluasi,” ucapnya

Asisten l Bidang Pemerintahan dan Kesejahteraan Kabupaten Natuna Khaidir memberikan sambutan. (Foto: zani)

Diakhir sambutannya Khaidir menekankan perlunya kerjasama demi tercapai penurunan angka stunting di Kabupaten Natuna.

“Penurunan stunting ini harus dilaksanakan oleh semua pihak, tidak bisa kita hanya mengandalkan oleh satu pihak saja untuk melaksanakan ini, semua pihak harus melaksanakannya baik dari lapisan pusat sampai ke lapisan desa tanpa kerja sama dan partisipasi semua, tanpa komitmen yang jelas percuma program ini kita laksanakan pasti tidak akan tercapai,” tutupnya.

Dalam kesempatan yang sama Ketua Tim TPPS Provinsi Kepulauan Riau Raja Heri Muhrizal menyampaikan kata sambutan.

“Perlu diketahui bersama angka terakhir proyeksi stunting Provinsi Kepulauan Riau pada angka 17,6 persen dan Kabupaten Natuna sebesar 11,93 persen, maka dengan hal ini kita perlu bekerjasama dalam menurunkannya sampai 2024 dengan target 10,20 persen untuk Provinsi Kepulauan Riau,” ucapnya

Diakhir sambutan nya Ketua Tim TPPS Provinsi Kepulauan Riau Raja Heri Muhrizal berharap melalui kegiatan dapat memberikan pemaham kepada calon pengantin tentang pencegahan stunting.

“Besar harapan kami melalui acara ini akan ada pembimbing kepada setiap calon pengantin tentang pencegahan stunting, dengan cara memberikan tablet penambah darah serta melakukan pendampingan kepada calon pengantin,” paparnya.

Berfoto bersama usai kegiatan di Ruang Aula Hotel Natuna, Jumat (9/12/2022). (Foto: zani)

Kepala Dinas P3AP2KB Kabupaten Natuna, Sri Riawati, menyampaikan laporan kegiatan.

“Kegiatan ini dilatarbelakangi oleh Peraturan Presiden nomor 72 tahun 2021 tentang Percepatan Penurunan Stunting oleh sebab itu perlu adanya pemahaman dan kegiatan audit kasus stunting sebagai bahan evaluasi dalam pencegahan kasus stunting di Kabupaten Natuna,” ujarnya

Selain itu juga Sri Riawati mengatakan tujuan kegiatan.

“Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk memastikan rencana tindak lanjut dari hasil kasus terlaksana atau tidak, kalau sudah terlaksana kita tahu apakah terlaksana dengan lancar atau tidak, mungkin ada kendala-kendala yang kita dapat di lapangan,” ucapnya. (Adv/mk/zani)

Print Friendly, PDF & Email