KOLOM| Agama Tekno

Ilustrasi: www.digitalmeetsculture.net

 

Oleh Muhammad Natsir Tahar

Dapatkah kita membayangkan suatu hari kelak, kita menghadiri pemakaman kita sendiri dengan tubuh baru. Tidak ada kesedihan dan agak mirip dengan seremoni pisah sambut. Teknologi tidak bisa dicegah, dan kesadaran manusia bisa dipindahkan

Futurologist dunia, Ian Pearson, memprediksi bahwa kesadaran manusia nantinya bisa disalin di memori eksternal. Melalui tulisannya yang diekspose pada 15 Juli 2018 dengan judul When Your Electronically Immortal, Will You Still Own Your Own Mind?, Pearson menjelaskan bagaimana kesadaran manusia bisa terhubung dengan teknologi eksternal.

Kesadaran sedang digugat, katanya ia bisa di-copy paste seperti cara kerja Android. Tidak hanya agama, tapi humanisme dalam bentuk penyembahan manusia yang menaklukkan dunia beberapa dekade terakhir.

Agama Tekno sedang ingin bertengger di posisi puncak peradaban umat manusia. Pintu masuknya dapat dimulai dari titik lemah memori manusia. Seseorang yang kepalanya terbentur dapat kehilangan segalanya seketika, kecerdasan kognitif, ideologi, konsep diri bahkan Tuhan yang ia sembah.

Seperti yang terjadi pada motivator, penulis dan pesepak bola bernama Scott Bolzan, setelah terpeleset di kamar mandi, ia kehilangan seluruh kecerdasan dan talentanya, bahkan ingatan tentang isterinya. Lalu ia menjadi manusia baru dan menulis buku berjudul My Life: Deleted.

Kepala kita adalah Big Data atau gudang memori yang diserap dari lingkungan selama hidup dan diturunkan secara sistem algoritma oleh pendahulu. Tapi benteng pertahanan kesadaran kita amat rapuh, ilmu hipnotis dapat menginterupsi kesadaran manusia atau memerankan dirinya sebagai orang lain.

Secara teknis, kepala yang terbentur sangat keras, akan kehilangan seluruh memori yang disimpan selama puluhan tahun. Kasus-kasus psikologis seperti amnesia, halusinasi, tuna grahita dan gila adalah keadaan ketika seseorang sedang tidak memiliki dirinya. Ide ini sebenarnya cukup bagus bagi upaya untuk membungkam upaya pemujaan eksistensi dan keakuan yang berlebihan.

Selangkah di depan, teknologi dapat menyalin seluruh memori kita atau menghapusnya dan menggantikan dengan kesadaran orang lain. Jika seseorang tidak ingin mati, mereka bisa meminta tubuh yang baru. Teknologi memang tidak bisa dicegah tapi bisa ditundukkan, atau Tuhan akan campur tangan.

Bila fenomena futuristik ini kita tarik ke ranah filsafat, aliran ateis-materialisme akan membela diri dalam penyangkalan ruh, kesadaran menurut mereka hanyalah bersifat materi yang cara kerjanya sama dengan algoritma non organik pada komputer.

Juga menjadi ladang benturan filosofis antara eksistensialisme kehendak bebas dengan determinisme (keyakinan filosofis bahwa semua peristiwa terjadi sebagai akibat dari adanya beberapa keharusan dan karenanya tak terelakkan).

Tapi agama tekno akan datang untuk mendikte manusia. Otoritas bahkan bisa beralih dari manusia ke tangan algoritma-algoritma yang sangat pintar. Saat itu terjadi, menurut YN Harari seorang profesor lulusan Oxford, liberalisme yang saat ini mendominasi cara berpikir global akan runtuh.

Kesadaran manusia tersimpan dalam medium yang rapuh dan demikian mudah untuk direkayasa, menyebabkan agama tekno akan dipeluk. Oleh mereka yang mengejar keabadian dan melihat manusia semakin tidak punya harapan untuk memimpin dunia.

Kini algoritma non organik mulai menyamai atau bahkan melampaui kemampuan manusia dalam hampir semua bidang. Manusia akan disamakan dengan produk massal dan bisa dibuat salinannya atau disempurnakan. Jika Anda butuh seorang orator sekelas Barack Obama, atau pemikir humanisme seperti Mahatma Ghandi mereka tinggal mencetaknya.

Sebagai umat beragama, kita perlu mawas bahwa musuh masa depan kita bukan lagi antara sesama pemeluk agama, tapi agama baru yang disebut Agama Tekno. Seperti sebelum ini –bila kita jeli- musuh umat beragama adalah Liberalisme dan Komunisme, yang sebenarnya punya nilai positif dalam meluruskan sejarah pemujaan agama untuk tujuan hegemonik dan otoriter.

Tapi tidak lama lagi, Liberalisme yang sedang ada di singgasana global akan digeser oleh Agama Tekno. Tapi Tuhan tidak amnesia, dan kita mengimani itu sepanjang kita punya kesadaran. ~MNT

 

Print Friendly, PDF & Email

Leave a Reply

Your email address will not be published.