LSM KPKN Pertanyakan Pengembalian Dana Hibah tahun 2014

Anggota KPK (Komunitas Pemantau Korupsi) Nusantara Kabupaten Pelalawan Pranseda Simanjuntak,SH saat ditemui awak media di kantornya Pangkalan Kerinci Kamis (10/1/19)

PELALAWAN (marwahkepri.com) – Anggota KPK (Komunitas Pemantau Korupsi) Nusantara Kabupaten Pelalawan Pranseda Simanjuntak,SH di kantornya Pangkalan Kerinci Kamis (10/1/19) meralat pernyataannya mengenai pengembalian kerugian negara temuan BPK di Pelalawan yang disorot.

Disampaikannya, pada tahun 2014, pondok pesantren Modern MM (Manbaul Ma’arif) yang terletak di Desa Tambak, Kecamatan Langgam, Kabupaten Pelalawan, Propinsi Riau, menerima dana hibah sebesar Rp 1 miliar. Dana itu dipergunakan untuk kegiatan pembangunan pada pondok pesantren tersebut. Dalam pelaksanaan kegiatan, ada indikasi mark up sehingga terdapat kerugian negara yang tidak dapat dipertanggungjawabkan oleh pihak pondok pesantren Modern MM sebagaimana yang telah jadi temuan BPK sebesar Rp. 342.860.755.

“Maka meralat berita belum lama ini, bahwa temuan BPK (Badan Pemeriksaan Keuangan) yang disampaikan pada pemberitaan itu tidak benar mencapai Rp 3 miliar lebih. Dana yang tidak bisa dipertanggungjawabkan oleh pihak pondok pesantren Modern MM hanya sebesar Rp 300 juta lebih. LSM KPK Nusantara Kabupaten Pelalawan akan menyelidiki temuan BPK itu, apakah telah dikembalikan ke kas negara atau belum. Jika belum ada pengembalian, harusnya diproses secara hukum,” tegas Juntak.

Dalam temuan BPK itu tidak dikatakan bahwa yayasan pendidikan milik Bupati Pelalawan HM Harris. Tapi disebutkan kalau pondok pesantren tersebut berada dibawah naungan yayasan H.M.H.

“Cuma ada dijelaskan bahwa pada tahun 2009 H.M.H sudah mengundurkan diri dari kepengurusan yayasan itu, tapi ternyata dalam pengajuan belanja dana hibah tersebut, tertera H.M.H sebagai pembina 1 yayasan itu,” tukasnya mempertanyakan.

Sekretaris DPC LSM KPK Nusantara Kabupaten Pelalawan ini menambahkan, mengenai pengembalian temuan BPK, diberikan waktu selama 60 hari untuk dikembalikan ke kas negara. Pengembalian dana hibah, bisa dikembalikan kepada pemberi atau ke kas negara dengan membuat dokumen SP4HL (surat perintah pengesahan pengembalian pendapatan hibah langsung). Dan jika pengembalian lebih dari 60 hari, prosedurnya dilakukan melalui sidang perdata. Sidang perdata itu bisa saja dilakukan di pengadilan atau di PTUN. (Sona)

Print Friendly, PDF & Email

Leave a Reply

Your email address will not be published.