Nokia Bakal Dapat Royalti dari Setiap Ponsel 5G

Ilustrasi. (F:net)

Marwahkepri.com – Nokia sekarang ini memang tidak menjadi raja ponsel lagi seperti beberapa tahun yang lalu. Nama Nokia mulai meredup dengan hadirnya Blackberry dan semakin tenggelam dengan munculnya Android.

Namun sekarang Nokia mulai bangkit lagi meski belum bisa berdiri tegak dengan pemain lama ataupun pemain baru Android lainnya.

Nokia juga mempunyai cara tersendiri untuk menambah pundi-pundi uang ke perusahaannya yaitu dengan memanfaatkan jaringan 5G yang akan disematkan ke Nokia.

Meski jaringan 5G belum dikomersilkan, beberapa vendor sudah bersiap ancang-ancang mengambil untung dari teknologi jaringan kelima tersebut.

Nokia baru saja mengumumkan tarif pemakaian paten yang mereka miliki pada setiap smartphone 5G.

Nokia akan memungut uang sebesar 3 euro atau sekitar Rp 50.000 untuk setiap ponsel 5G apapun mereknya yang dijual di seluruh dunia.

“Pengumuman ini menjadi langkah penting untuk membantu rencana perusahaan demi mengenalkan 5G/NR (new radio) yang mumpuni untuk ponsel,” jelas kepala bisnis paten Nokia, Ilkka Rahnasto seperti dilansir dari KompasTekno.

Ia menjanjikan peluncuran komersial ponsel 5G pertama Nokia akan mulai beredar tahun depan. Nokia akan memberlakukan tarif lisensi yang berbeda di produk setiap yang berbeda ke depannya.

Nilai yang dibanderol Nokia disebut lebih rendah dibanding Qualcomm dan Ericsson untuk paten 5G milik mereka.Tahun lalu, Qualcomm mengumumkan tambahan biaya bagi vendor smartphone untuk royalti ponsel 5G di setiap produk yang mereka jual sebesar 16,25 dollar AS atau sekitar Rp 238.000.

Namun harga tersebut bukanlah harga tetap yang harus dibayar vendor. Banderol harga tergantung pada teknologi apa saja yang terkandung di dalam lisensi, termasuk jenis perangkat apa yang akan dijual vendor tersebut.

Sementara Ericsson yang bermarkas di Stockholm, Swedia akan menarik biaya 5 dollar AS atau berkisar Rp 73.000 untuk setiap ponsel 5G yang diproduksi di seluruh dunia. Perusahaan tersebut mengaku bisa saja memotong harga menjadi setengahnya untuk situasi tertentu.

Baik Nokia, Qualcomm, Ericsson atau vendor manapun yang memiliki paten jaringan 5G akan memanfaatkan kesempatan ini untuk menambah pundi-pundi mereka.

Seperti yang diungkapkan CEO Nokia, Rajeev Suri, ia mengatakan jika Nokia akan memanfaatkan setiap peluang untuk dimonetisasi.

“Kami selalu memiliki target yang ambisius dan jelas untuk kreasi paten baru dan kami konsisten menambah petan baru untuk portofolio kami,” papar Suri.(mk/Komp)