Cerdas….Jepang Tolak Uber Dan Pemerintah Menggantinya Dengan Sistem Ini

Ainori Taksi atau taksi bersama mulai diperkenalkan Senin (1/1/2018) di Jepang oleh Kementerian Transportasi Jepang.(istimewa)
Ainori Taksi atau taksi bersama mulai diperkenalkan Senin (1/1/2018) di Jepang oleh Kementerian Transportasi Jepang.(istimewa)

TOKYO (Marwahkepri.com) – Asosiasi Taxi Jepang menolak dan menentang adanya sistem aplikasi Uber dinegaranya. Namun mulai besok Kementerian Transportasi Jepang bekerjasama dengan beberapa perusahaan taksi menguji coba sistem Ainori Taksi atau numpang taksi bersama yang menggunakan aplikasi khusus Ainori Taksi.

“Sistem Uber kami tolak dan tak akan bisa masuk Jepang sampai kapan pun. Namun kami membuat sistem aplikasi Ainori Taksi yang akan diuji coba mulai besok 1 Januari 2018,”ungkap pihak Kementerian Transportasi Jepang, Minggu (31/12/2017).

Mereka akan melakukan uji coba ke daerah 23 wilayah yang ada di Tokyo dan Kota Mitaka mulai Januari 2018 hingga Maret 2018.

 Pihak kementerian kerja sama dengan perusahaan taksi Daiwa Kotsu (Daiwa Motor Trucking) dan perusahaan taksi Nippon Kotsu (Nippon Traffic). Keduanya adalah perusahaan taksi besar di Tokyo.

Dengan aplikasi ini satu mobil taksi bisa mengangkut beberapa orang yang tak kenal tetapi memiliki tujuan satu arah, sehingga penumpang bisa bayar lebih murah (lebih murah 40 persen) dan sopir taksi mendapat uang taksi lebih baik.

Dengan menggunakan aplikasi ini, semua calon penumpang dapat mengidentifikasikan dirinya dari mana hendak menuju ke mana.

Lalu akan muncul di jalur tersebut, misalnya orang lain yang ternyata menuju ke arah yang sama, sehingga keduanya bisa naik satu taksi yang sama.

Tatsuya Uehara, pelaku taksi dari Nippon Kotsu mengakui bisnis taksi menurun saat ini.

“Industri taksi menurun dan terasa sekali pasar yang turun terus bahkan mengalami krisis. Kita ingin sesuatu yang baru dan lebih mudah menggunakan gabungan pelayanan yang baik dan teknologi. Mudah-mudahan aplikasi ini bisa membangkitkan kembali industri taksi di Jepang,” harapnya.

Diperkirakan aplikasi cara ini akan berhasil sehingga nantinya dapat diaplikasikan ke semua tempat di Jepang dan berharap membangkitkan kembali industri taksi di Jepang.

Pengguna Uber di Jepang secara resmi dapat dikatakan ilegal karena pemerintah Jepang tidak pernah memberikan izin keseluruhan atas aplikasi Uber untuk keperluan taksi di Jepang.

“Kalau tak ada apa-apa mungkin penumpang ya tak apa-apa. Tetapi kalau ada sesuatu kejadian, maka penumpang akan sangat dirugikan sekali karena naik taksi yang ilegal,” ungkap pejabat pemerintah kementerian transportasi.

Izin keseluruhan artinya, hanya satu dua tempat saja diberikan izin Uber boleh beroperasi. Praktis Uber tak bisa bernafas dengan lokasi sangat sedikit itu.

Dengan demikian apabila kita mendapatkan Uber di Tokyo apalagi di pinggiran Tokyo, dapat dipastikan itu Uber ilegal. Tarif Uber juga lebih mahal daripada taksi biasa.(Tribunnews.com)