Sudah Menikah Namun Belum memiliki Keturunan? Coba Lakukan Ini

4

MARWAHKEPRI.COM, Jakarta – Diperkirakan ada 4 juta pasangan di Indonesia yang mengalami masalah memiliki momongan. Dari sekian banyak, tidak semua membutuhkan prosedur bayi tabung untuk bisa berketurunan.

“Sebenarnya hanya 5 persen yang butuh bayi tabung,” kata dr Yassin Yanuar Mohammad, SpOG dari RS Pondok Indah, dalam temu media di Jakarta Selatan, baru-baru ini sebagaimana dilasir detik.

Salah satu alternatif untuk meningkatkan peluang hamil adalah inseminasi intrauterine.

Berbeda dengan bayi tabung atau in vitro fertilization (IVF) yang mengawinkan sel telur dan sperma di luar tubuh, inseminasi dilakukan dengan menyuntikkan sperma yang sudah dipilih langsung ke dalam rahim.

“Prinsipnya memperpendek jarak menuju sel telur,” jelas dr Yassin.

Inseminasi bisa dilakukan untuk masalah ketidaksuburan yang disebabkan oleh kondisi tertentu seperti endometriosis ringan.

Bisa juga dilakukan pada masalah disfungsi seksual pada pria, seperti gangguan ereksi dan ejakulasi.

Kondisi khusus yang membutuhkan pencucian sperma juga bisa diatasi dengan inseminasi. Misalnya pada pengidap HIV (Human Imunodeficiency Virus), atau infeksi hepatitis kronis.

Soal peluang kehamilan, inseminasi dikombinasilan dengan terapi folicle stimulating hormone (FSH) memberikan success rate sebesar 15-18 persen tiap siklus. Sebagai pembanding, success rate untuk IVF atau bayi tabung berkisar antara 30-40 persen.

“Namun secara kumilatif, peluang hamil pada inseminasi intrauterine bisa mencapai 40-50 persen dalam 4-6 siklus,” kata dr Yassin.(*)