Presiden Islandia Larang Penggunaan Buah Nanas untuk Pizza

5

MARWAHKEPRI.COM – Hawaiian pizza yang bertopping nanas cukup banyak disukai orang. Tapi tambahan nanas pada pizza justru tidak digemari presiden Islandia.

Nanas asam manis yang jadi topping pizza, berpadu enak dengan pepperoni dan lelehan keju mozzarella. Menjadikannya salah satu topping favorit untuk kombinasi buah, daging dan keju.
Meski begitu, ternyata tidak semua orang menyukainya. Contohnya saja presiden Islandia yang ingin adanya larangan pemakaian nanas pada pizza.

Saat kunjungan baru-baru ini ke Akureyri, kota terbesar ke-2 di Islandia, presiden Gudni Th. Johannesson terlibat dalam tanya jawab dengan pelajar SMA setempat. Para pelajar melontarkan berbagai pertanyaan kepadanya.
Diantara pertanyaan-pertanyaan itu, seorang pelajar bertanya apa pendapat presiden mengenai penggunaan nanas sebagai topping pizza. Gudni nampaknya sangat tidak menyukai Hawaiian pizza, lapor Metro (21/02).
Ia menjawab bahwa secara fundamental menentang nanas di pizza. Gudni pun berangan-angan ingin melarang penggunaan nanas sebagai topping pizza. Seandainya ia bisa membuat dan mengesahkan undang-undang sendiri.
Ternyata pernyataan tersebut menimbulkan kehebohan baik di Islandia maupun media sosial di luar negaranya, sebut The Guardian (22/02). Presiden berusia 47 tahun itu diminta mengklarifikasi jawaban blak-blakannya mengenai hal sepele itu.

Pada Selasa (21/02), Gudni mengeluarkan pernyataan menggunakan bahasa Islandia dan Inggris dalam laman Facebooknya. Memakai judul “A Statement on the Pizza-Controversy”, ia mengatakan kalau sebenarnya menyukai nanas. Hanya saja tidak sebagai topping pizza. Namun ia tidak bisa menghentikan orang-orang memakainya sebagai pilihan topping pizza mereka.
“Saya tidak punya kekuasaan untuk membuat undang-undang yang melarang orang memakai nanas pada pizzanya. Saya senang tidak punya kekuasaan itu. Presiden sepatutnya tidak punya kekuatan tanpa batas. Saya tidak mau memegang posisi ini jika saya bisa mengesahkan undang-undang hal yang saya tidak suka. Saya tidak mau tinggal di negara seperti itu. Untuk pizza, saya merekomendasikan seafood,” tulis mantan profesor sejarah di University of Iceland itu.

Print Friendly, PDF & Email

Leave a Reply

Your email address will not be published.