Minimnya Pengawasan Parkir Berdampak Pada Retribusi Parkir

aman

BATAM (MK) – Minimnya pengawasan dan lemahnya kontrol dari instansi terkait, membuat banyaknya dana retribusi parkir di Kota Batam yang ‘menguap’. Mengingat adanya ketidak sesuaian antara jumlah kendaraan di Batam dengan hasil restribusi yang diterima oleh Pemerintah Daerah.

Ketidak maksimal kinerja tersebut diungkapkan oleh Aman, Anggota Komisi II DPRD Kota Batam saat dijumpai Marwahkepri.com, Selasa (14/2/2017) lalu.

Ia juga menduga, ketidak masimalan tersebut disebabkan adanya indikasi pihak ketiga yang ‘bertindak’ tidak sesuai dengan aturan yang ada.

“Retribusi parkir kurang maksimal dengan banyak kendaraan di Batam karena banyak wilayah yang di dikuasai pihak lain. Dan hal ini kian menjadi-jadi akibat lemahnya kontrol dan pengawasan dari dinas terkait,” terang Aman.

Bayangan saja, tambah Aman, retribusi parkir dari tahun-tahun sebelumnya hingga tahun 2016 hanya mencapai Rp 3,8 M setelah dikelola oleh pihak ketiga. Oleh karena itu, untuk tahun 2017 ini ditargetkan dari retibusi parkir bisa mencapai Rp 30 M.

Mengingat, setiap area dikelola oleh dinas dan setiap titik parkir yang ada di Batam diproyeksikan bakal menyetor Rp 250 ribu per hari setiap juru parkir yang sudah dibekali dengan karcis parkir.
Sehingga nantinya, bagi masyarakat yang tidak menerima karcis parkir dari petugas resmi bisa secara langsung melaporkan.

“Masyakat lebih peduli dengan karcis, sehingga untuk petugas parkir di edukasi dinas terkait agar memberikan karcis parkir kepada masyarakat masayarakat yang parkir. Sehingga karcis yang dibayarkan tersebut akan menjadi pendapatan asli daerah kota Batam,” terangnya. (mk/mun)

Print Friendly, PDF & Email

Leave a Reply

Your email address will not be published.