PLN Cabut Subsidi Listrik untuk Pelanggan 900 Volt Ampere

 

20170106114528-download

MARWAHKEPRI.COM, Jakarta- PT PLN (Persero) menegaskan, pencabutan subsidi listrik tidak menyasar rakyat miskin.

Justru, pencabutan itu dilakukan kepada pelanggan listrik 900 Volt Ampere (VA) yang sebenarnya tidak berhak mendapatkan subsidi.

“Karena mereka bukan masyarakat miskin sesuai ketentuan pemerintah,” ujar Direktur Utama PLN Sofyan Basir dalam konferensi pers di Kantor Kepala Staf Kepresidenan, Jakarta, Jumat (6/1/2016).

Di Indonesia, total pelanggan listrik 900 VA ada 22,9 juta rumah tangga. Namun berdasarkan kajian dari Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K), hanya 4,1 juta pelanggan dinilai layak mendapatkan subsidi.

Sisanya, 18,8 juta pengguna distrik 900 VA merupakan rumah tangga mampu sehingga tidak berhak mendapatkan subsidi dari pemerintah. Pelanggan inilah yang subsidinya dicabut.

Justru, kata Sofyan, tarif listrik mengalami penurunan berdasarkan satuannya atau per kilo watt hours (kwh).

“Jadi tidak ada kenaikan tarif listrik, yang ada mereka yang tidak berhak kami berhentikan untuk menerima subsidi,” kata Sofyan.

Di tempat yang sama, Sekretaris Eksekutif TNP2K Bambang Widianto mengungkapkan bahwa data pengguna listrik 900 VA yang subsidinya dicabut merupakan hasil riset yang bisa dipertanggung jawabkan.

Sebab, selama 10 bulan terakhir, TNP2K, bersama Badan Pusat Statistik (BPS) dan PLN melakukan peninjauan untuk mengambil data rumah tangga pengguna listrik 900 watt yang miskin dan berhak menerima subsidi. “Insyaallah dengan data ini subsidi listrik jadi lebih tepat sasaran,” kata Bambang.(mk/r/matakepri.com)

Print Friendly, PDF & Email

Leave a Reply

Your email address will not be published.